Senin, 25 Juli 2011

Senyum Beku


Perempuan tertidur di atas ranjang putih...
bibirnya pucat dan mengering
mata itu terpejam dan menghitam
dirimu...
ada apa denganmu?
kenapa dirimu menangis dengan orang-orang itu?
dirimu seakan kaku di sudut ruang itu
apa yang dirimu lihat?
apa yang dirimu rasa?
apa yang dirimu derita?
aku tak bisa mendekatmu lagi
ada apa dengan mereka?
seluruh kelopak lebam dan lembab memerah
mereka terisak seakan sedih
dirimu hanya terdiam menatap perempuan di atas ranjang itu
ada apa dengan kalian?
apa yang membuat kalian seakan berduka?
apa yang membuat kalian seakan tak berdaya?
ibuku memeluk perempuan itu
menyebut namanya seperti mereka semua menyebut dengan satu nama dan berkata "jangan tinggalkan aku"
ada apa dengan perempuan itu?
apa ibuku mengenalnya?
apa hubungan mereka?
apa yang membuat sedih hatinya?
ada apa denganku?
kenapa aku tidak bisa menyentuh mereka?
siapa yang bisa memberikan jawabnya?
aku tersentak...
saat senyum bekumu menyebut namaku
yeachHhhh
ya, ya, ya
ternyata, perempuan yang membeku itu adalah aku
hahahahaha
aku melihat kematianku...

17 komentar:

  1. Merinding jeeng,,, "aku melihat kematianku" kalimat ini perlu untuk di renungkan...thank's ya

    BalasHapus
  2. wah, siapa yang mati neng?
    tadinya saya bertedak kagum akan syairnya pada awal sampai tengah2.
    tapi ternyata di akhir puisi kok jadi gitu ya.

    BalasHapus
  3. Putri- hehehe
    iya, bnar tu sbuah rnungan yg mmndlam bgi wkt sya.
    trmksih ya non..



    Said- hmMmm..
    aduchHhh
    msa sich?
    trmksih byk ya ats klmatnya, hehehe
    iya sya jga bgung..

    trmksih sllu stia hdir d blog sya buat Putri n Said..

    BalasHapus
  4. Astaghfirullohal Adzim.. Jarang BGT Orang yg diperlihatkan Alloh tentang Kematiannya.. jika Alloh begitu Sayang dgn Orang tersebut!!
    Hemm,, Itu sebagai bahan Pelajaran Hidup yg berarti BGT agar Kita lebih mengenal TuhanNya.
    bagus BGT untuk diRenungkan neh...
    MANTAAAF Mbak!!
    Hwehehe...

    BalasHapus
  5. puisi yg penuh kejutan^^

    BalasHapus
  6. melihat diri, kehidupan diri, kematian diri, harapan diri, mimpi diri perlahan memperkaya diri.....salam sastra

    BalasHapus
  7. Bagi bagio- ya, ya, ya
    bnar bgt..
    sip, wah
    jdi mrsa trtantang jga dgn cmen Anda mas.
    trmksih byk ya..

    BalasHapus
  8. I-one
    hehehe..
    trmksih cmen n sudh mampr d blog sya.
    sksez!

    BalasHapus
  9. Wahyudi- wah, iya ya
    mungkin..
    sip, bnar bgt. trmksih sudh mampir kblog sya.
    slam satra jga

    BalasHapus
  10. Puisi yang bagus,,
    salut aku..

    BalasHapus
  11. Ananda- trmksih.
    hehehe, slut to pa nya ya?
    tpi
    tetp sya ucpkan trmksih byk mas sudh mampr k blog sya lgi..

    BalasHapus
  12. nice share ,,,, sya suka banget baca baca artikel dan cerita yang di tulis di blog ini ... keren dan penuh motifasi ... sya kasih bonus follow blog kawan :D

    BalasHapus
  13. Bhotol- trmksih byk kawan..
    ok, skli lgi trmksih!

    BalasHapus
  14. stiap lngkah yg kita tmpuh memanglah hny akn mnuju pd kmatian,,
    stidakny artikel diatas bs mjd renungan u/ kita sllu mngingat, bhwa khidupan di dunia ini hnylah smentara ...

    sngguh sgt disyangkn, sya telat mmbca artikel dsni,,
    always n always nice post !

    BalasHapus
  15. Sandy-iya, bnar
    ya dri prnytaan Anda tman
    sungguh sllu bijak.
    haduchHhh..
    trmksih byk, smoga bnar.
    amin, trimksih byk!

    BalasHapus
  16. Selamat malam,,
    g ada yang baru lagi nie???

    BalasHapus
  17. Ananda-mlm jga..
    hehehe
    trmksih rjin jga kunjung blog sya
    trmksih byk ya. hmMmm
    nti dech

    BalasHapus